Pameran Pernikahan Tradisional Terbesar dan Terbaik di Indonesia, 1-3 Maret 2013 

Facebook Twitter Google Maps E-mail RSS
magnify
Home Artikel Strategi Beradaptasi di Awal Pernikahan
formats

Strategi Beradaptasi di Awal Pernikahan

Published on 05/10/2010

Kata-kata “And they live happily ever after” hanya ada di dongeng-dongeng putri yang akhirnya hidup bahagia bersama pangerannya. Di kehidupan nyata? Tidak semudah itu. Ada banyak tantangan yang tak akan berhenti datang di kehidupan pernikahan. Termasuk menghadapi pasangan.

Meski Anda dan dia sudah berpacaran bertahun-tahun, hal ini tidak menjamin akan kelanggengan dan kebahagiaan kehidupan pernikahan. Menurut Adriana S. Ginanjar, psikolog dari Universitas Indonesia dalam buku Mari Bicara, tantangan sering muncul dalam awal pernikahan. Masalah terumum adalah dalam penyesuaian diri terhadap peran baru sebagai suami dan istri. Bukan hal mudah, karena akan ada perbedaan dari kebiasaan sehari-hari, harapan terhadap pernikahan, cara berkomunikasi, serta nilai-nilai kehidupan.

Dalam film-film, sering dikatakan, kekuatan cinta akan mengalahkan segala rintangan. Namun di kenyataan, itu tidak akan cukup. Pasangan yang tak siap menghadapi adaptasi di awal pernikahan seringkali memandang konflik sebagai sinyal bahwa cinta telah padam dan pernikahan sudah di ambang kehancuran. Perbedaan yang dulu dipandang sebagai hal unik mulai menjadi biang keladi.

Adriana mengatakan, salah satu kunci keberhasilan penyesuaian diri adalah menyadari perbedaan di antara keduanya merupakan hal normal dan penting bagi pemenuhan kebutuhan masing-masing. Saat memilih pasangan di masa pacaran, pasti terjadi pemilihan kualitas yang tak Anda miliki agar merasa lebih penuh. Maka, supaya tidak memperbesar masalah, jangan lari dari hal itu, tetapi pegang dalam pikiran, bahwa tak akan terdapat kesamaan visi jika sama-sama bersikeras. Disarankan untuk sama-sama memperbesar toleransi dan penerimaan. Bila pasangan berusaha saling menerima perbedaan dan akhirnya menghargai keunikan masing-masing, maka pernikahan akan berjalan harmonis.

Inspirasi dan strategi beradaptasi di awal pernikahan dari buku Mari Bicara:
* Proses adaptasi sebagai pasangan baru selalu diwarnai konflik dan perbedaan pendapat. Jangan memasang target tinggi, dan bersikaplah santai dalam menghadapi masalah.

* Pikirkan dan selalu memusatkan pikiran pada hal positif pasangan. Kurangi membesarkan perbedaan apalagi mengubah pasangan supaya sesuai gambaran Anda.

* Diskusikan pandangan dan nilai-nilai untuk menjalani pernikahan. Mulai dari tugas-tugas suami dan istri, rencana punya anak, pengelolaan keuangan, pengembangan karier, kehidupan beragama, juga hubungan dengan kerabat.

* Jalin hubungan baik dengan keluarga pasangan. Ini dimaksudkan untuk lebih mengenal si dia lebih dalam.

* Ungkapkan cinta pada pasangan lewat beragam hal. Dari kecupan, kata-kata, sentuhan, memberikan bantuan, dan kejutan kecil lain yang menyenangkan.

* Hindari menjelek-jelekkan keluarga pasangan atau menantang untuk bercerai bila sedang terbawa emosi. Dua hal ini menimbulkan sakit hati mendalam.

* Bersabarlah meski perbedaan dan prosesnya berat. Jangan lupa untuk menghargai usaha pasangan.


NAD

Editor: Nadia Felicia

Sumber: kompas.com

 
 Share on Facebook Share on Twitter Share on Reddit Share on LinkedIn
No Comments  comments 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


9 − 6 =

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

© 2012 - Powered by satuvisipro.com